Sayur Hati

Karena salah satu hobi saya masak, mari kita bicara masalah masakan :p. Mari kita perhatikan sayur [bukan sayuran lo ya], walaupun misal namanya sayur asem, tapi didalamnya tidak hanya ada rasa asamnya si asem saja, tapi juga ada pedasnya cabe, asinnya garam, dll. Begitu pula dengan sayur-sayur yang lain, sayur lodeh, cap cay, Sop, sayur asin, dsb. Berbagai rasa ada dalam sayur-sayur tersebut, dan itulah yang membuat sayur tersebut menjadi nikmat.

Ternyata hati manusia-pun seperti sayur [nah nah nah, teori aneh Taufik apalagi neh?!.], hati akan terasa nikmat jika semua “rasa” hadir. Rasa Bahagia, sedikit rasa sedih, sedikit marah, sedikit takut, dll. Kalau rasa bahagia saya yakin semua setuju kalau itu perlu [ibarat garam di sayur], tapi sedih? takut? marah? …??? how come?…

Pernah ga ngerasa, suatu ketika dalam hidup ga ada masalah apa-apa, tapi kok kayaknya ada yg kurang?… that’s it !!!… saat itu anda merasakan sayur yg kurang bumbu tertentu. Saya ngeh akan hal ini ketika memperhatikan orang nonton film horror di Bioskop mahal. Coba aja bayangin: Dah beli tiket mahal-mahal, eh pas mau masuk tiketnya di sobek. dah duduk di dalam bioskop, eh lampu dimatiin, udah gitu ditakut-takutin lagi!! … :D lucunya kok ya mau aja ya :p … begitu pula jg kalo nonton film/dorama/sinetron sedih…. kok bisa2nya seneng kalo abis nonton kita juga merasakan sedih juga.

Hal tersebut adalah sisi lain manusia sbg makhluk sosial, dan merupakan alasan lain mengapa kita harus bersyukur atas segala yg terjadi pada hidup ini, baik yg membahagiakan, maupun cobaan-cobaan hidup. Karena kesemuanya-lah yang membuat hati ini menjadi sayur yang lengkap.

Jika hati hanya sedih saja, kecewa saja, atau hanya bahagia saja, maka akan mirip dengan sayur satu rasa,…akan terasa ada yg “kurang” dan juga ga enak …[apalagi kalo sedih doang :p]. begitu pula jika kebanyakan suatu rasa tertentu, misal kepedesan, keaseman, keasinan, dll. Ibarat hati yg terlalu banyak marah, kecewa, atau sedih akan menghasilkan sayur hati yang kurang nikmat.

Namun demikian sayur yg enak itu subyektif, untuk tiap orang berbeda-beda seleranya. ada yg sukanya sayur yg agak pedas, ada yg suka agak asin, dll. Namun demikian apapun rasanya minumnya tetep teh botol S**ro,..halah kok malah jadi iklan :p… maksudnya mau bilang bagaimanapun rasanya, ternyata ada penyedap rasa “sayur hati” yg akan selalu menyedapkan segala masakan [iklan lagi deh],…4JJ1 berfirman:

“(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tenteram” [Ar Ra’d:28]

Semoga kita senantiasa bisa memasak sayur hati yang tersedap dan ternikmat, sedemikian sehingga sayur tersebut bisa dinikmati jiwa dan raga agar terbentuk pribadi muslim yang lebih baik lagi, Amin.

[TESĀ®: Tengah Malem, Rabu, 6 Jan 2010, lagi banyak kerjaan ampe begadang, malah nulis notes :p]

# Ga tanggung jawab kalo abis baca Notes ini jadi laper :p

Leave a Reply